Bintaro ke Bandung

Pada tanggal 28 Juli 2017, saya bersama tiga rekan goweser berangkat ke Bandung. Rute yang dipilih adalah melalui Jonggol, Sukaluyu dan lanjut menuju Bandung melalui Padalarang.

Rute yang akan ditempuh

Rombongan terbagi dua; ada yang berangkat dari Bintaro yaitu saya bersama seorang teman (Pak Djani), dan rombongan yang lain akan gabung di Cibubur (2 orang: Pak Iwan dan Pak Adi)

Rombongan Bintaro berangkat tepat jam 4.30 dini hari. Menjelang Cibubur matahari sudah mulai terang dan kita harus berjuang dengan kemacetan karena warga Cibubur sudah mulai keluar rumah menuju tempat kerja. Akhirnya kami tiba di McD Cibubur sekitar jam 6. Disana kita bergabung dengan 2 rekan lainnya sambil sarapan. Persiapan untuk menanjak Cariu yang katanya sangat berat. Sekitar pukul 7 kami berangkat meninggalkan Cibubur.

Pada awalnya udara cukup bersahabat yaitu agak mendung sehingga tidak terlalu panas. Tapi, makin lama terasa makin panas. Ditambah lagi situasi lalu lintas yang padat disekitar Cibubur sehingga panas mesin kendaraan bermotor dan matahari bergabung jadi satu, bukan main panasnya.

Entah karena hawa yang panas atau karena kurang latihan, setelah beberapa kali menemui tanjakan kaki saya mengalami kram. Setelah istirahat sebentar hilang lagi kram-nya. Tapi ketika menemui tanjakan, kembali datang si kram. Akibatnya, saya tertinggal dari teman yang lain karena terpaksa sering berhenti. Saya bilang sama mereka silahkan duluan saja, nanti saya nyusul. Setelah itu saya istirahat cukup lama sambil banyak minum Pocari Sweat dan makan pisang. Katanya ramuan itu bagus untuk melawan kram.

Setelah 30 menit istirahat, saya mulai mengayuh lagi. Eh.. ternyata begitu ketemu tanjakan langsung kumat lagi kram-nya. Saya lihat GPS dan pada saat itu baru 70 km yg saya jalani dari 160 km yang musti dilalui. Ya sudah, saya pikir saya tidak mungkin lagi melanjutkan. Bagaimana mungkin menaklukkan tanjakan Cariu dengan kondisi kayak gitu. Saya lalu istirahat di rumah penduduk yang kelihatan ada mobil kijang lagi parkir di garasinya. Saya berharap mudah-mudahan yang punya rumah berkenan mengantarkan saya ke Bandung. Saya minta ijin untuk duduk istirahat di teras rumah, dan dipersilahkan sama si Bapak yang empunya rumah. Setelah ngobrol basa basi sedikit, saya tanya ke si Bapak apa bisa sewa mobilnya untuk antar saya ke Bandung. Ternyata mobilnya lagi rusak. Tapi untungnya tetangga si Bapak punya mobil yang bisa disewa. Dengan baik hatinya si Bapak naik motor kerumah tetangganya dan mengajak tetangganya untuk ketemu saya buat nego harga. Akhirnya disepakati harga dan yang punya mobil minta waktu buat mandi dulu. Sambil menunggu saya kabarin rekan-rekan didepan bahwa saya tidak lanjut dan akan naik mobil ke Bandung. Oke…begitu jawabnya. Saya udah kebayang bakalan diledek habis nih kalau ketemu di Bandung nanti.

Setelah menunggu agak lama muncul yang punya mobil bersama supirnya. Mobilnya Avanza. Lalu saya pamit sama bapak yang punya rumah sambil mau kasih ucapan terima kasih atas bantuannya. Ternyata si Bapak menolak. Wah…memang benar baik hati si Bapak. Langsung sepeda dimasukkan ke mobil dan kita mulai bergerak kearah Bandung. Baru jalan kira-kira 5 menit salah satu teman saya, Pak Iwan, menelpon. Dia tanya apa teman yang lain bersama saya. Saya bilang saya sendiri saja, saya kira mereka barengan. Terus dia bilang dia juga sendiri tidak tau yang lain ada dimana. Pak Iwan lalu bilang dia mau ikut juga deh naik mobil, males kalau lanjut gowes sendiri. Saya bilang untuk tunggu, saya menuju lokasinya (setelah share location pakai WA). Sambil saya mikir bagaimana cara ngangkut teman yang satu ini karena tidak akan muat bawa dua sepeda dan 4 orang di Avanza. Sambil mikir juga dimana rimbanya dua orang lainnya. Lalu saya putuskan saya akan turun di tempat Pak Iwan dan nanti kita akan cari mobil pickup.

Dalam perjalanan menuju lokasi Pak Iwan, eh kelihatan Pak Adi lagi tiduran di pinggir jalan. Rupanya beliau kelelahan juga. Saya bilang untuk tunggu, saya akan cari pickup buat angkut kita semua, karena kelihatannya Pak Adi tidak mungkin juga untuk meneruskan sampai Bandung. Lanjut bergerak menuju lokasi Pak Iwan. Tidak lama ketemu Pak Djani yang juga lagi istirahat karena kakinya ternyata kena serangan kram juga. Ya sudah memang ternyata harus cari pickup buat evakuasi ke Bandung. Ternyata posisi pak Iwan paling jauh didepan. Pantesan dia kebingungan cari yang lain soalnya jaraknya cukup jauh didepan.

Sampai di lokasi Pak Iwan, ternyata beliau lagi istirahat di sebuah warung sambil ngopi-ngopi ditemani sama ibu yang punya warung. Lumayan cantik orangnya, pantesan betah aja nunggu disitu ?. Singkat cerita kita akhirnya berhasil mendapatkan pickup dan langsung kita jemput dua rekan yang masih tertinggal dibelakang. Setelah itu, langsung mengarah ke Bandung, dua orang duduk depan dan sisanya dibelakang bersama sepeda. Untung pas sampai Bandung hari sudah gelap jadi tidak kelihatan sama Polisi ada dua penumpang di bak belakang, padahal si supir agak takut juga ditangkap Polisi gara-gara bawa penumpang di bak belakang. Menjelang pusat kota Bandung, kondisi jalan macet. Saya dan Pak Iwan turun di jalan yang jaraknya tidak jauh dari hotel Ibis Braga (dimana kita akan menginap) dan lanjut gowes ke hotel (sambil mampir di sate Hadorie). Sedangkan Pak Djani dan Pak Adi lanjut dengan pickup kearah rumah saudara Pak Adi di daerah Setiabudi.

Saran saya buat yang ingin mencoba gowes ke Bandung melalui Jonggol, sebaiknya start dari Cibubur, karena jaraknya masih tidak terlalu jauh yaitu sekitar 130 km. Dan usahakan sudah mulai bergerak tidak lewat dari jam 5.00.

Happy gowes ??

3 Comments

Leave a Reply